Category Archives: Kegiatan

Kearifan Lokal Khas Museum Sunda Prabu Siliwangi Menjadi Daya Tarik Crew Net.TV

museumprabusiliwangi.org – Sukabumi, 13 September 2018. Museum Sunda Prabu Siliwangi yang berada di Komplek Pesantren Dzikir Al-Fath kembali menjadi objek liputan stasiun televisi nasional untuk sebuah program acara Halal Living dari Net.TV Televisi Masa Kini.

Program Acara Halal Living yang ada di Morning Show, Net. TV adalah sebuah Program Destinasi Wisata Halal, Ragam Budaya, Kearifan Lokal, Kaidah Islami, serta Hal-Hal yang Inspiratif. Maka dari itu, kami tertarik dengan kearifan lokal khas Museum Sunda Prabu Siliwangi yang mempunyai permainan tradisional Bola Leungeun Sene (Boles), Ngagotong Lisung Ngamuk (Ngagelis) serta penampilan Silat Sunda dari tingkat anak-anak sampai dewasa untuk dijadikan objek liputan khusus di program acara tersebut” Kata Bella Attamimi selaku Host progam acara Halal Living Net, (13/9/2018).

KH. Muhammad Fajar Laksana selaku Pimpinan Museum menjelaskan, “Kami sangat senang dengan datang nya media-media nasional seperti Net.TV, dalam rangka mempublikasikan kearifan lokal yang ada di Museum Sunda Prabu Siliwangi ini. Karena tanpa disadari arus globalisasi secara perlahan memunculkan kekhawatiran berbagai pihak akan musnahnya nilai-nilai lokal yang selama ini menjadi tatanan kehidupan bagi masyarakat tertentu. Kekhawatiran tersebut timbul akibat hilangnya kesadaran kita akan nilai-nilai keharmonisan yang terkandung dalam setiap tradisi budaya yang dilestarikan. Padahal seharusnya, setiap individu harus berpandangan Internasional, bertindak lokal dan tumbuh secara Global (THINKING GLOBALLY, ACTING LOCALLY). Karena dengan begitu, masyarakat lokal dapat memelihara nilai-nilai tradisi dan identitas budaya lokal yang dimiliki lalu berkembang menjadi pengetahuan dan nilai-nilai budaya yang bermanfaat bagi masyarakat secara global (internasional)“.

Pimpinan Museum Sunda Prabu Siliwangi berharap, dengan dipublikasikan nya Kearifan Lokal oleh Media-Media Nasional akan tumbuh rasa memiliki dari masyarakat sehingga ada rasa kebanggaan tersendiri dalam melestarikan budaya daerahnya sebagai identitas di Dunia Internasional.


Boles, Lisung, dan Museum Menjadi Objek Liputan TRANS7 untuk Acara Ragam Indonesia

museumprabusiliwangi.org – Sukabumi, Rabu 12 September 2018. Museum Sunda Prabu Siliwangi yang berada di Komplek Pesantren Dzikir Al-Fath Sukabumi mendapatkan kesempatan yang jarang sekali didapatkan sebelum-sebelumnya, yaitu menjadi objek liputan stasiun TV nasional TRANS7 untuk program acara Ragam Indonesia.

“TRANS7 adalah saluran yang dioperasikan oleh PT. Duta Visual Nusantara Tivi Tujuh dibawah TRANS MEDIA yang merupakan salah satu perusahaan media terbesar di Jakarta, Indonesia. TRANS7 menjadi salah satu saluran TV paling populer dengan berbagai program icon yang banyak dicintai oleh para penonton di seluruh nusantara, salah satunya adalah program acara Ragam Indonesia. Adapun Ragam Indonesia adalah sebuah program magazine yang dikemas secara ringan dan informatif. Acara ini memberikan informasi tentang segala keunikan yang ada di Indonesia mulai dari kuliner, tempat wisata serta ragam suku dan budaya” kata Danang selaku Host dari Trans7 pada program acara Ragam Indonesia, (12/9/2018).

Pimpinan Museum Sunda Prabu Siliwangi KH. Muhammad Fajar Laksana mengatakan :
“Museum ini merupakan gudang sejarah Islamisasi Prabu Siliwangi dari Kerajaan Padjajaran di masa lampau yang fungsinya adalah agar manusia mengetahui cara mendapatkan jalan yang lurus menuju Sang Maha Pencipta Allah SWT sehingga sejarah menjadi pelajaran yang penting bagi manusia dan Museum merupakan tempat pemeliharaan, pendidikan dan penelitian sejarah masa lalu sebagai media pelajaran bagi umat manusia di masa setelahnya. Selain itu, Museum Sunda Prabu Siliwangi ini juga sebagai Pusat Budaya Sunda di Sukabumi yang menyimpan berbagai koleksi-koleksi dari Kerajaan Kuno Padjajaran serta mempunyai permainan tradisional yang menjadi icon Kota Sukabumi yaitu permainan Bola Leungeun Sene (Boles) dan permainan Ngagotong Lisung (Ngagelis) yang selalu ditampilkan ketika menyambut Tokoh-Tokoh Nasional dan Turis-Turis Mancanegara. Maka dari itu, Museum Sunda Prabu Siliwangi sangat layak menjadi objek liputan stasiun TV nasional seperti  TRANS7 untuk program acara Ragam Indonesia  dari sisi Kebudayaan sebagai media publikasi bahwa  Kota Sukabumi mempunyai Budaya yang terpelihara dari Kerajaan Kuno Padjadjaran”.

“Lisung berasal dari kata Liang Sang Hiang Agung, bentuk lisung seperti perahu yg artinya menggambarkan perahu yg sedang berlayar di lautan. Lisung mempunyai 3 lubang, didalam setiap lubang mempunya arti dan filosofi tersendiri. Pertama, Liang Batara Sungki yang merupakan lambang kekuatan dari pemimpin. Kedua, Liang Sang Hiang Agung yang merupakan lambang dari yg maha kuasa. Ketiga, Liang Panjanang, yang merupakan lambang kekuatan dari Rakyat. Adapun permainan Boles (Bola Leungeun Sene) berasal dari permainan Kerajaan Kuno Padjajaran yang kala itu dimainkan oleh Maung Bodas dan digunakan untuk menyambut tamu-tamu kehormatan. Kemudian, dikembangkan oleh Museum Prabu Siliwangi yang berada di Komplek Pesantren Dzikir Al-Fath serta menjadi Icon Kota Sukabumi. Permainannya terdiri dari 6 orang peserta (sebabyak dua team) yang memainkan bola api, dan setiap team harus memasukan bola tersebut kedalam keranjang dan diawali oleh penampilan Silat Sunda”. Jelas KH. Muhammad Fajar Laksana selaku Pimpinan Museum Sunda Prabu Siliwangi, (12/9/2018).


BPCB Banten Menggelar Penelitian dan Inventarisasi Koleksi Museum Sunda Prabu Siliwangi

Category : Berita , Kegiatan

museumprabusiliwangi.org, Sukabumi – Selasa, 28 Agustus 2018. Berawal dari keinginan Masyarakat Kota Sukabumi agar Museum Sunda Prabu Siliwangi mendapatkan perhatian lebih sehingga menjadi pusat pendidikan sejarah tentang Islamisasi Prabu Siliwangi ditanah Sunda, maka disambut baik oleh Balai Pelestarian Cagar Budaya Banten dari Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan Jakarta dengan melakukan Penelitianv dan Inventarisasi Koleksi-Koleksi Museum Sunda Prabu Siliwangi melalui utusannya secara resmi yaitu sebanyak 7 orang tenaga ahli dari kalangan Arkeolog dan Sejarawan berpengalaman yang didampingi langsung oleh Staff Dinas P & K Kota Sukabumi. Museum yang beralamat di Jl. Merbabu Perum Gading Kencana Asri Blok G Kota Sukabumi sangat antusias dan menyambut baik kegiatan tersebut.

Pimpinan Museum Sunda Prabu Siliwangi DR. KH. Muhammad Fajar Laksana, SE, CQM, MM mengatakan “Sejarah masa lalu fungsinya adalah agar manusia mengetahui cara mendapatkan jalan yang lurus sehingga sejarah menjadi pelajaran yang penting bagi manusia dan Museum merupakan tempat pemeliharaan, pendidikan dan penelitian sejarah masa lalu sebagai media pelajaran bagi umat manusia di masa depan”, (28/8/2018).

Sejalan dengan UUD 1945 pasal 32 ayat 2, revisi keempat, disebutkan bahwa “Negara memajukan kebudayaan nasional Indonesia ditengah peradaban dunia dengan menjamin kebebasan masyarakat dalam memelihara dan mengembangkan nilai-nilai budayanya”. Maka dengan adanya Museum Sunda Prabu Siliwangi menjadi tempat bagi pemeliharaan, pelestarian dan pengembangan sejarah dan budaya daerah, sebagai Asset Nasional.

Selain itu, didalam Visi Jawa Barat yaitu “Jawa Barat dengan Iman dan Taqwa sebagai provinsi termaju di Indonesia dan Mitra terdepan Ibu Kota Negara Tahun 2010”. Untuk mencapai visi tersebut ditetapkan 7 misi, salah satu misi yang sesuai dengan pendirian museum Sejarah Islam Sunda Prabu Siliwangi adalah misi kedua yaitu “Mendorong berkembangnya masyarakat madani yang dilandasi nilai-nilai agama, dan nilai-nilai luhur budaya daerah , Silih asih, silih asah,silih asuh pikeun ngawujudkeun masyarakat anu cageur, bageur, bener, pinter tur singer” , sehingga adanya Museum Sejarah Islam Sunda Prabu Siliwangi sebagai tempat memelihara nilai-nilai luhur budaya daerah khsusnya Tatar Sunda dalam rangka mewujudkan Misi Jawa Barat.

Sementara,  Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Sukabumi mengatakan bahwa kegiatan ini memiliki tujuan agar cagar budaya di Kota Sukabumi dapat terpelihara dan terjaga dengan baik sesuai dengan amanat UU No. 11 Tahun 2010 mengenai Cagar Budaya. Maka, dalam kegiatan Penelitian dan Inventarisasi ini didatangkan tenaga ahli dari Arkeolog dan Sejarawan berpengalaman agar Museum Sunda Prabu Siliwangi mendapat perhatian secara khusus dari Balai Pelestarian Cagar Budaya sehingga menjadi Icon Keunggulan yang ada di Kota Sukabumi.


Kunjungan Professor Manca Negara sebagai bentuk pengakuan sejarah di tingkat Internasional

Category : Berita , Kegiatan

Sukabumi – Kamis, 16 Agustus 2018 Museum Sunda Prabu Siliwangi yang berada di komplek Pesantren Dzikir Al-Fath kedatangan tamu dari kalangan professor manca negara.

“Kunjungan profesor dari Dunia Internasional ini sebagai wujud nyata bahwa koleksi-koleksi Museum Sunda Prabu Siliwangi tidak hanya diakui secara nasional tapi juga diakui secara internasional”.

Diantara nama-nama Professor yang berkunjung itu adalah : 1). Prof. Dr. Uman Suherman, AS, M.Pd, sebagai Koordinator Kopertis Wilayah IV Provinsi Jawa Barat, 2). Prof. Dr. M. Sobri Minai ( Ketua Team Profesor dari Universitas Utara Malaysia). 3). Prof. Dr. Ali Yusob, 4). Prof. Dr. Ismail Labai Othman,  dan 5). Prof. Dr. Azmi Bin Hashim. Kunjungan tersebut langsung disambut oleh Pimpinan Museum Bapak DR. KH. Muhammad Fajar Laksana, SE, CQM, MM dengan upacara adat sunda dan pengangkatan Warga Kehormatan Waruka Sakabumi Padjadjaran yang dilanjut dengan penampilan pencak silat, maen bola leungeun sene, ngagotong lisung sebagai Icon Kota Sukabumi yang menjadi juara di Event Lomba Olahraga Tradisi tingkat Nasional.


Museum Prabu Siliwangi tampilkan koleksi-koleksinya di Pameran Golok Day Cilegon Banten

Banten – Minggu, 6 mei 2018 Museum Sunda Prabu Siliwangi Kota Sukabumi mendapat penghormatan dan penghargaan dari Pemkot Cilegon Banten untuk senantiasa tampil di pameran Golok Day.

Museum Sunda Prabu Siliwangi Kota Sukabumi saat ini paling banyak dikunjungi masyarakat yang ikut hadir pada acara Golok Day. Animo masyarakat sangat luar biasa, memberikan apresiasi yg sangat besar terhadap Museum Prabu Siliwangi Kota Sukabumi. Macam-macam aneka senjata pusaka yang ditampilkan,  antara lain  :

  1. Golok.
  2. Gobang.
  3. Kujang.
  4. Tumbak.

Semua aneka senjata pusaka yang ada terpelihara dengan baik di Museum Prabu Sliliwangi dan sekarang sedang dinikmati di acara Pameran Museum oleh masyaratkat Cilegon, Banten.

 



Kunjungan Mojang Jajaka Kota Sukabumi

Tags :

Category : Artikel , Berita , Kegiatan

Dalam kegiatan City Tour Mojang Jajaka Kota Sukabumi 2017, Museum Prabu Siliwangi Pesantren Dzikir Al-Fath Sukabumi, menjadi salah satu destinasi Mojang Jajaka Kota Sukabumi dalam hal pengenalan Icon Budaya Kota Sukabumi ( Boles, Museum, Lisung Ngamuk). Para peserta MOKA begitu antusias untuk mengenal budaya lokal yang menjadi icon Kota Sukabumi .

Museum Sejarah Sunda Prabu Siliwangi merupakan salah satu museum yang ada di Kota Sukabumi, museum yang terdaftar  dan telah memiliki Izin Pendirian  Museum Sejarah Sunda Prabu Siliwangi SK : DISPORABUDPAR No. 556 /24/Disporabudpar/2011 dan telah diakui Anggota Asosiasi Museum Indonesia No 175.

Di museum para pengunjung akan disuguhkan banyak benda-benda sejarah dari berbagai jenis Batu jaman Pajajaran yang memeiliki bentuk-bentuk Unik, Tulisan atau naskah-naskah dari jaman pajajaran yang di tulis di kulit harimau, kulit kayu, yang bertuliskan aksara sunda pajajaran, senjata keris dan tombak peninggalan jaman pajajaran dan warisan keluarga, keramik-keramik yang memiliki nilai sejarah.

Benda-benda yang berada di Museum  Sejarah Sunda Prabu Siliwangi telah di teliti oleh Pakar Arkeolg Unpad DR. Tony menyatakan Benda yang ada di Museum Sejarah Sunda Prabu Siliwangi 60% memiliki nilai benda cagar budaya (sumber : Radar sukabumi), menurut DR. Tony  salah satu arca yang berada di museum (Polinesia) Arca polinesia diperkirakan berasal dari masa 5000 th  sebelum masehi.

Dari museum ini tercipta karya buku Sasakala Prabu Siliwangi, Sasakal Sindang Parang, Maen Boles. Juga dari museum ini melahirkan icon seni Budaya Sunda maen boles dan ngagotong lisung yang menjadi juara 1 di Jawa Barat dan juara ke 2 di Nasional. Juga museum ini sudah banyak dikunjungi oleh warga negara asing di bernagai negara didunia

 

 


Kunjungan Kabid DISPARBUD Provinsi Jawa Barat

Category : Artikel , Berita , Kegiatan

Kunjungan Kabid DISPARBUD Provinsi Jabar, Bapak Wahyu bersama team dengan tujuan melihat temuan team ekspedisi Museum Prabu Siliwangi Sukabumi (Santri Pesantren Dzikir Al-fath) dan POLRESTA Kota Sukabumi di gunung manglayang berupa Kapak Batu dan Patahan Batu Menhir yg mirip dengan bebatuan di gunung padang.

DISPARBUD Provinsi Jabar memberikan apresiasi dan penghargaan yg baik terhadap kegiatan Pesantren Dzikir Al-Fath dan Polresta Kota Sukabumi dalam memeliharan, mengidentifikasi dan menjaga benda-benda yg diduga cagar budaya. Melihat bukti dari temuan bebatuan di gunung manglayang pihak Disparbud Provinsi Jabar memberikan dugaan kuat di sana ada situs cagar budaya. Bekas bangunan Belanda dan Jepang yang sudah dipastikan itu sebagai situs cagar budaya yg harus segera dilakukan penelitian dan pengkajian yg lebih dalam.

Selain itu, terdapat juga sebuah makam pahlawan laskar hizbullah yg ditembak oleh Belanda harus menjadi bukti dan fakta sejarah yg dipublikasikan agar menjadi sejarah yg dipelajari dan di ambil hikmahnya serta menjadi sumber data primer bagi para peneliti.

Sehingga temuan yg dilakukan oleh Team Museum Prabu Siliwangi (Santri Pesantren Dzikir Al-fath) dengan Polresta Kota Sukabumi akan segera ditindaklanjuti oleh DISPARBUD Provinsi Jabar. Kunjungan dari DISPARBUD Provinsi Jabar menunjukan bahwa DISPARBUD Provinsi Jabar sangat peduli, responsive, langsung berkunjung ke Museum Prabu Siliwangi yang berada di Komplek Pesantren Dzikir Al-Fath untuk memberikan apresiasi serta motivasi.

 


Ekpedisi Museum Prabu Siliwangi di Gunung Manglayang

Category : Artikel , Berita , Kegiatan

Sukabumi 18 juli 2017, Ekpedisi Museum Prabu Siliwangi ke Kecamatan Cirenghas Desa Tegal Panjang kampung Pojok Gunung Manglayang, ditemukannya Kujang dan juga terdapat gedung bangunan jaman belanda yg ada di pinggir gunung manglayang di tengah sawah, diduga bekas benteng jaman belanda dan bekas pengalian emas.

Di gunung manglayang tersebut team menemukan 2 perkakas batu berbentuk batu kapak yg diduga di gunung manglayang ada jaman PRASEJARAH karena ditemukan perkakas peralatan dari batu jaman megalitikum dan di atas gunung manglayang menurut masyarakat setempat ditemukan adanya makam yg dipercaya sebagai RADEN ARIA PANINGSING.

Selain ditemukan perkakas batu jaman megalitikum juga ada bangunan jaman belanda dan ada legenda yg cukup menarik untuk diteliti dan menjadi bukti bagi penggalian sejara sunda karena berkaitan dan berhubungan dgn gunung padang cianjur, gunung rosa, gunung manglayang, gunung karang dan gunung arca yg telah banyak dibuktikan ditemukan benda-benda dari batu seperti lisung, coet, batu dakon, dolmen, juga arca polinesia dll yg sekarang tersimpan di Museum Prabu Siliwangi Pesantren Dzikir Alfath.


Penemuan Arca Ganesha di Gunung Tangkil

Category : Artikel , Berita , Kegiatan

 

SUKABUMI, (PR).- Sejumlah benda purbakala kembali ditemukan di kawasan situs Gunung Tangkil, di Desa Cikakak, Kecamatan Cikakak, Kabupaten Sukabumi. Adalah Batu Arca Ganesha setinggi 40 cm yang kali ini ditemukan, tepatnya di kawasan hutan lindung Sukawayana, tidak jauh dari pantai selatan Palabuhanratu.

Batu berbentuk gajah duduk itu ditemukan terpendam didalam lumpur yang dikeliling akar pohon besar. Batu Arca Ganesha tersebut ditemukan setelah dilakukan serangkaian penggalian yang dilakukan tim Mitra Dinas Budaya Pariwisata Pemuda dan Olahraga (Disbudparpora) Kabupaten Sukabumi dengan dibantu warga sekitar.

Ketua Tim Mitra Dinas Budaya Pariwisata Pemuda dan Olahraga (Disbudparpora) Kabupaten Sukabumi, Fajar Laksana mengatakan penggaliandilakukan untuk menghindari aksi penjarahan terhadap benda bersejarah. Apalagi kawasan hutan lindung berada tidak jauh dari obyek wisata Palabuhanratu.

“Karena dikhawatirkan dijarah, maka kami terpaksa melakukan penggalian. Arca batu kini telah dievakuasi dan disimpan dimusium Prabu Siliwangi,” katanya, Kamis 8 Desember 2016.

Temuan dikawasan Gunung Tangkil bukan kali ini saja. Bahkan enam bulan lalu, tim komunitas Kujang menemukan belasan batu bersejarah dikawasan tersebut. Mereka menemukan tidak hanya batu arca menyerupai kepala kerbau. Tapi telah ditemukan batu relief bunga, batu lisung, batu pondasi candi dan batu berlubang delapan dikawasan itu.

“Kami telah melaporkan temuan-temuan batu purbakala kepihak dinas terkait untuk bahan penelitian dan kajian,” katanya. ***

Sumber :

http://www.pikiran-rakyat.com/jawa-barat/2016/12/08/penemuan-arca-ganesha-di-gunung-tangkil-387260